Kamis, 30 Agustus 2012

Kapan Nikah?

Ya ampun apabanget deh ini blog, udah lumutan sejak terakhir posting kapan itu.. ah ya ampun Mei 2012. Empat bulan, ya Allah. *sujud taubat*
Agak lewat sih momen puncak pertanyaan 'kapan nikah' itu. Secara lebaran udah lewat hampir 2 minggu. Masih bulan syawal sih. Tapi ya nggak papa, toh kepikir share soal ini baru sekarang. :p

Pertanyaan 'Kapan Nikah?' itu semacam jadi momok, sesuatu yg di-malesbanget-in sama semua lajang terutama single. Dulu mungkin banyak yang nggak sadar kalau kalimat ini mengganggu, cuma angin lalu. Tapi semua bahas di linimasa tentang betapa mengganggunya pertanyaan ini yang justru membuat pertanyaan ini menjadi setan gentayangan yang bakal muncul tiba-tiba di acara reuni atau kumpul keluarga. Pertanyaan yang tadinya cuman basa-basi tapi busuk, bagi yang merasa. Bagi yang merasa ya, sejauh ini saya belum merasa terganggu sama pertanyaan itu.
*lalu tutup tab massal*

Iya, saya masih bisa ngelak kalau dikasih pertanyaan itu karena kakak saya yang ada persis di atas saya masih belum menikah. Jadi saya bisa jadikan dia sebagai tameng. Kok kedengerannya jahat ya. Ah dikit doang nggak papa lah. :)) Jadi kalau ditanya kapan nikah..



Temen (T): Kapan nikah?
Saya (S): Ah entar dulu, mbak Wulan aja belum nikah. Masak mau ngelangkahin..

T: Kapan nikah?
S: Ah entar dulu, kemaren baru daftar kuliah lagi. Ngelanjutin. Jadi mau selesein dulu, baru habis itu insya Allah nikah.
T: Berarti tahun depan?
S: InsyaAllah. *pasang senyum dengan pemanis buatan*

Masih bisa ngeles dan nggak terganggu sama sekali. Tapi, sekarang ada pertanyaan baru yang jadi momok buat saya. Pengganti kalimat 'kapan nikah'. Efeknya lebih horor sih justru. Lebaran kemaren saya panen pertanyaan ini dan nggak ada jawaban enak yang muncul di benak selain pasang muka murung. Setiap ketemu sodara yang lama nggak bersua..

T: KAMU KOK SEKARANG JERAWATAN?
J: :(

T: MUKAMU KOK JADI JERAWATAN?
J: :'((

Seringnya saya cuma bisa manyun sambil bilang, "huhu, iya nih.." padahal dalam hati rasanya kayak garuk-garuk aspal. Kenapa saya jerawatan, itu pertanyaan yang jawabannya lebih abu-abu dibanding kapan nikah, IMO. Kapan nikah itu permasalahannya adalah belom waktunya. Kalau jomblo ya berarti belom punya pacar, kalau udah ada pacar ya berarti belom ada persiapan. Nah kalau kenapa jerawatan, saya pun bingung setengah mampus kenapa saya sekarang jerawatan. Padahal dulu-dulu kulit wajah saya cenderung kering. Kemana-mana sangu moisturizer biar lembab. Nah sekarang, malah berminyak.  Muncul jerawat disini situ. Sedih sekali rasanya. Beberapa temen bilang mungkin nggak cocok sama kosmetik tertentu, salah bedak. FYI, saya termasuk malas pakai bedak. Pakai bedak itu kalau ada acara spesial aja. Ngantor normal jarang bedakan. Dandan juga paling jor-joran cuman mata, dan bibir buat nutupin pucat karena saya kurang darah. Trus ada juga yang bilang mungkin karena nggak cocok udara pantai (jerawat muncul sejak saya ngantor di pantai indah kapuk). Nah, apa saya musti salahin udara pantai indah kapuk? atau salahin kantor lama? tapi toh jerawat masih ada sampai sekarang saya tinggal di Grogol dan ngantor di Kebon jeruk. Kata kakak, itu mungkin adanya perubahan hormon. Nah, apalagi ini. Saya blas nggak ngerti hal macam ini. Dear semesta, Kenapa saya berjerawat?

Sekarang lagi coba saran temen, buat ngurangin makan gorengan dan teratur makan buah apel dan jeruk selama dua minggu. Minum jus wortel secara rutin. Sambil dilihat hasilnya. Semoga manjur. Doakan saya, ya! *pasang ikat kepala*

Iya banget kalau kalian yg baca akhirnya sadar kalau postingan ini ditulis dengan tingkat desperate diambang batas normal dan diketik dengan hati yang berdarah-darah. #Hiperbola


17 komentar:

  1. nikahnya nanti aja. cari pacar dulu, biar ada yang mitesin jerawatnya.

    *manjat genteng*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi nembak cowoknya gini dong:
      "Maukah kamu menjadi orang yg spesial memites jerawatku?"

      *bakar tangganya*
      *biar di genteng terus nggak turun2*

      Hapus
  2. ealah put, di awal kirain mau bahas pertanyaan kapan nikah, ternyata malah soal jerawatan..

    :|

    BalasHapus
    Balasan
    1. You're in a Batman trap!
      NYAHAHAHA... x)))

      Hapus
  3. Sabar ya Put.. semoga jerawat2 itu menghilang segera yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. AMIN!

      *lap muka penuh penghayatan*

      Hapus
  4. faktor makanan bisa jadi. kurangi yg berminyak. makanan laut juga dikurangi. terakhir: perbanyak berkeringat, misalnya dengan olahraga. serius, olahraga bisa mengurangi timbulnya jerawat. mengurangi loh ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Serius, Dam?
      Tapi kalau olahraga nya lari, aku cepet ngos-ngosan Dam. Trus gimana dong?
      ( ˚Д˚ )

      Hapus
  5. Selain makan jeruk Put, coba ambil jeruk nipis, potong tipis lalu wajahnya digosok pakai buah jeruk yang lembut itu. Jadi kulit dapat vitamin C baik dari luar dan dari dalam. Aku manjur begitu sih.

    Ohya pertanyaan lajang begitu, pertanyaan yang udah married adalah... Kapan punya anak? Doh gengges banget!
    *curcol*

    BalasHapus
    Balasan
    1. digosok jeruk nipis gitu? Apa ndak perih?
      *ngebayangin* *ngilu sendiri*

      Iya juga ya, kakakku yg udah ada anak aja tetep ditanyain 'kapan nambah'. :)) *ketawa miris*

      Hapus
  6. Put, kapan jerawat ilang? *sambil ngaca*

    BalasHapus
    Balasan
    1. *Zoom in*
      Ajeng gimana nasib muka kitaaa... ( ˚Д˚ )
      *pegangan tangan*

      Hapus
    2. aku berencana pesen amplas gitu sih put, mungkin bisa berguna. ato mungkin koleksi penghapus dan pensil warna juga bisa dipake. #dikatangewarnaingambarbisadiapussegala

      ceritanya abis beli bedak jerawat sama bedak dinginnya nyonyamenir. tapi saBun muka abis. pun..bedak dinginnya baru dipake 2 kali, sisanya males. :))

      ehiya, ngomongin jeruk nipis. selain kupake buat indomi dan ngucurin hati yang luka #halah kupake juga Buat di muka. biasanya sih abis bikin indomi, sisa jeruknya tak gosokkin langsung gitu. efeknya agak gatel sih, gak terlalu perih.

      Hapus
    3. gosokin di area jerawat itu, jeng? Dibiarin berapa lama? :o
      Oke, karena ada dua orang yg menyarankan, sepertinya emang patut dicoba.
      ^________^ *nyengir lebar*

      Hapus
  7. Jadi ini curhat kapan nikah atau curhat tentang jearwat ya mbak put?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang jelas bukan menikahi jerawat, Bram..
      *ngunyah kulit jeruk*

      Hapus
  8. wah nice informasi ... http://curhatz.blogspot.com/

    BalasHapus

Katanya sih...