Minggu, 28 Agustus 2011

Dukaku dalam sebuah renungan



Dukaku Dalam Sebuah Renungan

Sepercik duka pada pucuk-pucuk cemara
selalu berpijar kala embun mulai menetes
seperti aku yang selalu berdiri di tepi
tebing kemuraman yang menganga
Tatkala bimbang pada malam gemerlap
yang datang pada seutas kelam kelabu
yang berputar, yang menerjang 
  tak akan pudar
Seperti dukaku
Seperti anganku 
Tak kunjung berakhir, kulupa
Bahwa Tuhan adalah Tuhanku
Kini kusadar, bersimpuh
hatiku berteriak :
Hilang sudah dukaku ?

note
ini bukan puisi karya saya,
puisi ini saya dapat dari buku kliping tugas SMP dulu.

2 komentar:

  1. hello there, nice blog you have! :D
    anyway aku lagi ada giveaway berhadiah opi nail polish dgn total hadiah lebih dari satu juta rupiah, join yahhh ^_^ thanks
    http://www.stellalee.net/2011/09/01/opi-giveaway-sponsored-by-duniakutek/

    BalasHapus
  2. wah keren banget blog nya gan
    bisa buat sharing nih.
    oya kunjungan balik ya gan di
    http://horror-mediafire.blogspot.com/

    BalasHapus

Katanya sih...